BAB I

PENDAHULUAN

Tujuan Instruksional dari Pendahuluan ini, agar pembaca dapat :

  1. Menjelaskan dan membedakan pernyataan statitistika deskriptif dan induktif
  2. Menyebutkan jenis, ciri-ciri dan memberikan contoh skala pengukuran
  3. Menyebutkan pengertian dan memberikan contoh dari populasi, sampel, parameter dan statistik

A. PENGERTIAN DAN RUANG LINGKUP

Statistika (Statistics)  merupakan alat bantu yang berisi metoda-metoda yang berkaitan dengan mengorganisasi dan merangkum data dalam rangka memudahkan pemahaman atau kegiatan mengumpulkan, mengolah, menyajikan dan menganalisa suatu gugus DATA sehingga memberikan informasi yang berguna (Statistika Deskriptif) serta melakukan generalisasi atau pengujian hipoteas dari suatu gugus DATA (Statistika Inferens).

Anak-anak dan orang dewasa mempunyai perbedaan dalam menceritakan kembali peristiwa yang dilihat dalam hal jumlah penggunaan kata ”lalu kemudian…”. Peneltian dilakukan terhadap 50 orang anak yang diminta untuk menonton film dan selanjutnya setiap anak menceritakan kembali film yang ditonton. Jumlah kata-kata ”lalu kemudian …” yang digunakan dicatat oleh peneliti sebagai berikut :

16     19        18        26        18        18        19        11        24        18        18        20

20     21        20        18        23        21        20        19        15        17        16        31

21     19        19        17        15        22        17        16        16        12        17        20

23     20        19        17        18        15        20        18        17        18        19        22

15     18

Dalam bentuk penyajian diatas, kumpulan data tidak banyak artinya sehingga perlu dilakukan pengolahan dan penyajian dalam bentuk Tabel Frekuensi,

Tabel 1-1 Jumlah kata ”Lalu kemudian…” yang digunakan anak untuk bercerita

Jumlah kata ”lalu kemudian..” Jumlah anak Persentase

(%)

11 – 15 6 12
16 – 20 34 68
21 – 25 8 16
26 – 30 1 2
31 – 35 1 2
Jumlah 50 100

Dari Tabel 1-1 baru dapat terlihat beberapa hal penting, misalnya terdapat 68 % anak (mayoritas) yang menggunakan 16-20 kata ”lalu kemudian”dan 80 % anak menggunakan paling banyak 20 kata ”lalu kemudian” untuk bercerita.

Dalam ruang lingkup kajian statistika deskriptif, data yang telah dikumpulkan akan disusun dalam bentuk Tabel dan/atau Diagram dan selanjutnya data diolah untuk menghasilkan  beberapa parameter untuk menggambarkan karaketeristik dari gugus data tersebut meliputi  (a) Ukuran kecendrungan memusat seperti Nilai rata-rata Ukur/arithmatic mean/mean, Nilai rata-rata geometris/ Geometric Mean, Median (nilai rata-rata lokasi) dan Modus (b) Ukuran keragaman/penyebaran data meliputi Range/Wilayah/Jelajah, Deviasi/Simpangan rata-rata, Varians/Deviasi, Standard Deviasi/ Simpangan Baku (c) Pola pembagian gugus data menjadi 4 bagian (Kuartil), 10 bagian (Desil) dan 100 bagian (persentil), serta (d) Bentuk dan kemiringan kurva

Beberapa distribusi teoritis yang termasuk dalam kajian statistika deskriptif meliputi distribusi seragam, distribusi binomial, distribusi polinomial, distribusi hipergeometrik, distribusi binom negatif, distribusi geometrik, distribusi poisson serta distribusi normal

Bidang statistika lain adalah membuat kesimpulan (generalisasi) atau estimasi mengenai keseluruhan gugus data induk (populasi) yang diperoleh berdasarkan data sampel (Statistika Induktif/ Inferensia).

Skor ujian matematika dan skor ujian dari 10 siswa SD di Jakarta adalah sebagai berikut :

Siswa               Skor Matematika         Skor Membaca

A                              78                                65

B                              75                                60

C                              70                                55

D                              65                                60

E                               70                                55

F                               60                                60

G                              80                                65

H                              65                                70

I                                80                                60

J                                60                                50

Apabila skor matematika adalah X dan skor Membaca adalah Y dan keduanya merupakan variabel ratio, maka dapat korelasi product moment antara kedua skor tersebut 0.35.

Kesimpulan : Korelasi 0,35 hanya berlaku untuk untuk 10 siswa SD di Jakarta dan  tidak mencapai siginifikasi pada tingkat 0.05 untuk seluruh siswa SD di Jakarta

B. VARIABEL PENELITIAN dan SKALA PENGUKURAN

Objek pengamatan dalam penelitian sering disebut kasus yang dapat berupa benda, orang atau peristiwa. Namun demikian, manusia dalam penelitian psikologi tidak umum disebut sebagai objek penelitian melainkan subjek yang diteliti. Banyak hal yang dapat diamati atau diukur dari subjek, misalnya latar belakang, kondisi fisik atau lainnya.  Fokus atau pilihan yang akan diteliti dari objek/kasus yang nilainya berbeda antara objek/kasus dalam kelompok disebut sebagai variabel, misal jenis kelamin (laki, perempuan), jenis rambut (lurus, ikal), tinggi badan manusia dewasa Indonesia normal (140-180 cm).

Variabel adalah dimensi/karakter dari objek pengamatan yang nilainya bervariasi antara objek yang diamati/ diukur dalam kelompok.

Pengamatan/pengukuran terhadap objek /kasus dapat menggunakan skala nominal, ordinal, intreval dan ratio yang memiliki sifat seperti ditunjukkan dalam Tabel I-1

Tabel I-1 Jenis dan Sifat Skala Pengukuran
Skala Pengamatan/ Pengukuran Sifat  Skala Pengukuran
Katagori Urutan Ukuran baru dan jarak Nol mutlak
Nominal Ada Tidak ada Tidak ada Tidak ada
Ordinal Ada Ada Tidak ada Tidak ada
Interval Ada Ada Ada Tidak ada
Rasio Ada Ada Ada Ada

1.      Skala Nominal. Kata nominal berasal dari kata latin, nominalis yang berarti ”belonging to a name”. Hal tersebut berarti nilai variabel hanya dapat dikelompokkan (dikatagorikan) secara terpisah. Pengamatan terhadap variabel ini menghasilkan tipe, katagori atau macam dari objek sehingga apabila angka diberikan kepada objek pengukuran nominal hanya mempuyai arti sebagai label.

Yang dapat dilakukan terhadap skala nominal adalah menghitung banyaknya objek dari tiap-tiap kategori dan karena sifat angka hanya berupa label, maka terhadap label tersebut tidak dapat dilakukan operasi matematik lebih besar/lebih kecil, menambah/mengurangi, mengali/membagi antara nilai variabel karena hasil operasi matematika tersebut tidak memiliki arti apapun.

Apabila objek yang memiiliki jenis kelamin pria diberikan angka 1 dan objek yang memiliki jenis kelamin wanita diberi angka 2, maka tidak dapat dilakukan operasi berikut :

a)      Operasi matematika ( > atau < )

2 > 1 atau wanita lebih besar dari pria bukan konsep yang benar

b)      Operasi matematika ( + atau -)

Hasil 2 + 1 = 3 atau 2 – 1 = 1 tidak memiliki arti apapun atau tidak memiliki dasar konsep yang benar

c)      Operasi matematika ( x atau : )

Hasil 2 x 1= 2 atau 2 : 1 tidak memiliki arti apapun atau tidak memiliki dasr konsep yang benar

.2. Skala Ordinal, adalah skala pengamatan yang diberikan untuk nilai variabel yang dapat diurutkan antara satu dengan lainnya tanpa memperhatikan jarak antara peringkat sehingga apabila angka diberikan kepada variabel skala ordinal hanya mempunyai arti katagori dan urutan.

Apabila objek yang memiiliki jenis kelamin pria diberikan angka 1 dan objek yang memiliki jenis kelamin wanita diberi angka 2, maka tidak dapat dilakukan operasi berikut :

d)     Operasi matematika ( > atau < )

2 > 1 atau wanita lebih besar dari pria bukan konsep yang benar

e)      Operasi matematika ( + atau -)

Hasil 2 + 1 = 3 atau 2 – 1 = 1 tidak memiliki arti apapun atau tidak memiliki dasar konsep yang benar

f)       Operasi matematika ( x atau : )

Hasil 2 x 1= 2 atau 2 : 1 tidak memiliki arti apapun atau tidak memiliki dasr konsep yang benar

Apabila objek yang memiiliki jenis kelamin pria diberikan angka 1 dan objek yang memiliki jenis kelamin wanita diberi angka 2, maka tidak dapat dilakukan operasi berikut :

g)      Operasi matematika ( > atau < )

2 > 1 atau wanita lebih besar dari pria bukan konsep yang benar

h)      Operasi matematika ( + atau -)

Hasil 2 + 1 = 3 atau 2 – 1 = 1 tidak memiliki arti apapun atau tidak memiliki dasar konsep yang benar

i)        Operasi matematika ( x atau : )

Hasil 2 x 1= 2 atau 2 : 1 tidak memiliki arti apapun atau tidak memiliki dasr konsep yang benar

Untuk kepentingan penilaian karyawan, salah satu yang dinilai adalah tingkat pendidikan karyawan yang beragam dari yang tidak memiliki pendidikan (tidak sekolah), pendidikan dasar, pendidikan menengah (SMP, SMU) dan pendidikan tinggi (Diploma, Sarjana, Pasca Sarjana dan Doktor). Untuk setiap tingkatan yang dimiliki karyawan akan mendapat penilaian sebagai berikut :

Tingkat Pendidikan Nilai
Tidak Sekolah 2
Sekolah Dasar 5
Sekolah Menengah Pertama 6
Sekolah Menengah Atas 8
Diploma I 10
Diploma II 20
Diploma III 30
Diploma IV 40
Sarjana ! 50
Strata -2 75
Doktor 100

Operasi matematik yang mungkin untuk skala ordinal adalah hanya mengurutkan objek berdasarkan variabel tingkat pendidikannya ( > atau < ). Apabila karyawan yang bernama Ahmad memiliki pendidikan Sarjana (nilai 50) dan Charles memiliki pendidikan Sekolah Menengah Atas (nilai 8), maka  tingkat pendidikan Ahmad > tingkat pendidikan Charles, sedangkatkan operasi matematika menambah/mengurang/mengali/membagi  tingkat pendidikan Ahmad dengan tingkat pendidikan Charles tidak dapat diproses atau tidak ada maknanya

3.  Skala Interval, adalah skala pengamatan yang diberikan untuk nilai variabel yang dapat diurutkan antara satu dengan lainnya dengan jarak sama antara peringkat yang ada. Apabila angka diberikan kepada variabel yang memiliki skala ordinal mempunyai arti katagori, urutan dan jarak atau perbedaan.

Suhu/Temperatur yang dukur dengan skala Celcius di Bandung 200 C dan suhu di Jakarta 300 C, maka suhu di Jakarta lebih panas dibanding suhu di Bandung (operasi mengurutkan) dengan perbedaan 100 C (operasi selisih). Membandingkan suhu di Jakarta lebih panas 1.5 kali dibanding suhu Bandung adalah pernyataan yang SALAH.  Mengapa ? Karena apabila suhu di kedua kota tersebut dilakukan dengan mengunakan skala Fahrenheit, maka suhu di Jakarta adalah 860 F dan suhu di Bandung adalah 680 F atau suhu di Jakarta 1.26 kali lebih panas dibanding suhu di Bandung. Adanya 2 pernyataan yang berbeda dalam membandingkan suhu di Jakarta dan di Bandung mengindikasikan bahwa tidak ada pernyataan yang benar atau tidak dapat dilakukan operasi membandingkan antara variabel dengan skala pengukuran interval

.

4.  Skala Rasio, adalah skala pengamatan yang diberikan untuk nilai variabel yang dapat diurutkan antara satu dengan lainnya dengan  jarak sama antara peringkat yang ada dan memiliki nilai absolut karena adanya titik nol yang tetap.

Berat Badan Cherlius 50 kg dan berat badan Tikno 75 kg, maka dapat disimpulkan bahwa badan Tikno lebih berat dibanding Cherlius 25 kg dan berat badan Tikno 1.5 kali dibanding cherlius (operasi membagi). Membandingkan berat badan keduanya dimungkinkan karena untuk menetapkan berat badan keduanya didasarkan pada titik nol yang tetap (lihat timbangan berat badan yang selalu kembali ke titik nol apabila tidak ada beban).

C. SKALA PENGUKURAN SIKAP

Dalam penelitian psikologi sering diperlukan mengukur sikap, pendapat atau persepsi subjek penelitian tentang fenomena sosial yang telah ditetapkan secara spesifik yang selanjutnya disebut sebagai variabel penelitian. Skala pengukuran sikap yang banyak digunakan adalah skala Likert, Skala Guttman, Semantic Differential  dan Rating Scale.

a.       Skala Likert

Sikap/pendapat/persepsi subjek dalam skala Likert mempunyai tingkatan dari sangat positif sampai sangat negatif,  yang dapat berupa pernyataan dan skor berikut :

Pernyataan                                 Skor

Sangat Setuju/ Baik                            5

Setuju/ Baik                                        4

Ragu-ragu/ Netral                               3

Tidak Setuju/ Tidak Baik                    2

Sangat Tidak Setuju/ Tidak Baik        1

Untuk menghindari sikap/ persepsi ragu-ragu/netral dari subjek penelitian, seringkali digunakan juga skala Likert dengan 4 tingkatan berikut:

Pernyataan                               Skor

Sangat Setuju/ Baik                            4

Setuju/ Baik                                        3

Tidak Setuju/ Tidak Baik                    2

Sangat Tidak Setuju/ Tidak Baik        1

b.      Skala Gutmann

Sikap/pendapat/persepsi subjek dalam skala Guttman sangat tegas yang dibagi atas 2 dikotomi ”Benar / Salah”, ” Setuju/ Tidak Setuju”.

c.       Semantic Differensial

Sikap/pendapat/persepsi subjek dalam skala pengukuran yang berbentuk semantic differensial memberikan pilihan dalam interval yang kedua ujungnya dibatasI oleh pernyataan yang sangat positif dan yang sangat negatif sementara makna skor diantarnya tergantung pada subjek yang menilai

Gaya Kepemimpinan Anda

Bersahabat               5          4          3          2          1          Tidak bersahabat

Tepat janji                5          4          3          2          1          Ingkar janji

Bersaudara               5          4          3          2          1          Memusuhi

Memberi pujian        5          4          3          2          1          Mencela

Mempercayai            5          4          3          2          1          Mendominasi

d.      Rating Scale

Sikap/pendapat/persepsi subjek dalam skala pengukuran yang berbentuk semantic differensial memberikan pilihan dalam interval yang kedua ujungnya dibatasi oleh pernyataan yang sangat positif dan yang sangat negatif dan skor dan makna dari skor diantara kedua ujung interval sangat tergantung pada subjek yang menilai.

D. POPULASI dan SAMPEL

Populasi adalah keseluruhan pengamatan (terbatas/tidak terbatas) yang menjadi perhatian peneliti. Dengan demikian, penetapan populasi harus mengandung 2 hal, yaitu Jumlah pengamatan dan Perhatian/Fokus. Sampel adalah himpunan bagian dari suatu populasi. Apabila Tinggi badan mahasiswa Psikologi INDONUSA merupakan Populasi, maka Tinggi badan 20 mahasiswa Psikologi INDONUSA yang diambil secara sebarang adalah sampel.

CONTOH YANG BENAR DAN SALAH TENTANG POPULASI

1. MAHASISWA PSIKOLOGI UNIVERSITAS ESA UNGGUL

Pernyataan populasi belum dilengkapi dengan focus/perhatian peneliti

2. PERSEPSI MAHASISWA PSIKOLOGI ESA UNGGUL TENTANG PERNIKAHAN DINI

Pernyataan populasi lengkap/benar karena mengandung fokus pengamatan  yaitu Persepsi tentang pernikahan dini dan jumlah populasi tidak terbatas

3. PERSEPSI MAHASISWA PSIKOLOGI ESA UNGGUL ANGKATAN 2009 TENTANG PERNIKAHAN DINI

Pernyataan populasi lengkap/benar karena mengandung focus pengamatan yaitu persepsi tentang pernikahan dini dan jumlah populasi terbatas

1.      Mahasiswa Psikologi Universitas Esa Unggul

Sembarang nilai yang menjelaskan ciri populasi disebut Parameter dan sembarang nilai yang menjelaskan ciri sampel disebut statistik (statistic). Membedakan parameter dengan sampel dalam statistika dapat terlihat dari simbol yang digunakan seperti contoh berikut :

Karakteristik Nilai rata-rata Deviasi Deviasi Standard
Populasi – parameter
Sampel – statistik S2 S

Teknik pengambilan sampel dalam penelitian dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu (a) metoda acak/probability sampling yang terdiri dari sampling random sederhana, sampling bertingkat, sampling kluster (b) metoda nonprobability sampling yang meliputi sampling sistimatis, sampling kuota, sampling incidental, purposive sampling dan snowball sampling.

1.  Metoda acak/probability sampling, yaitu metoda  yang memberikan peluang sama dari setiap anggota populasi untuk dipilih.

Beberapa metoda yang termasuk dalam kelompok probability sampling meliputi :

(a) Sampling random sederhana (simple random samplaing)

Teknik pengambilan sampel yang tepat digunakan apabila anggota populasi dianggap homogen. Cara pengambilan sampel dapat dilakukan dengan meng-gunakan undian atau tabel bilangan random

(b) Sampling bertingkat (stratified random sampling)

Teknik pengambilan sampel yang tepat digunakan apabila anggota populasi terdiri dari beberapa tingkatan/strata. Jumlah sampel yang diambil secara proporsional atau tidak proporsional tergantung dari jumlah populasi yang ada pada setiap tingkatan.

(c) Sampling cluster

Teknik pengambilan sampel yang tepat digunakan apabila anggota populasi sangat luas sehingga perlu dikelompokkan

2.   Metoda tak acak/non probability sampling, yaitu metoda yang mengandalkan kemampuan pengetahuan, pengalaman dan kepercayaan peneliti untuk memilih anggota populasi sehingga menyebabkan tidak semua anggota populasi memiliki peluang yang sama untuk dipilih.

Beberapa metoda yang termasuk dalam kelompok probability sampling meliputi :

1.      Sampling sistimastis

Teknik pengambilan sampel berdasarkan urutan dari anggota populasi yang telah diberi nomor yang kemudian dipilih berdasarkan kriteria tertentu, misalnya yang memiliki nonor ganjil

2.      Sampling kuota

Teknik pengambilan sampel sampai dengan jumlah tertentu yang ditetapkan

3.      Sampling Insidentil

Teknik pengambilan sampel yang diambil berdasarkan faktor kebetulan artinya siapapun yang ditemui peneliti

4.      Sampling Purposif

Teknik pengambilan sampel yang diambil dengan pertimbangan tertentu, misalnya keahlian atau usia tertentu

5.      Sampling Snowball

Teknik pengambilan sampel yang diambil dalam jumlah tertentu dan jumlah sampel ditambah apabila belum ditemukan data yang lengkap.

E.   PERAN STATISTIKA

Seluruh metoda statistika diskriptif atau inferensia sangat membantu pengambil keputusan atau peneliti untuk mencari jawab dari permasalahan yang dihadapi melalui kegiatan pengumpulan dan pengolahan data. Rumusan permasalahan penelitian umumnya dapat dikelompokkan atas masalah diskriptif, komparatif atau asosiatif.

1. Rumusan masalah diskriptif, adalah rumusan penelitian yang berkenaan dengan pertanyaan terhadap keberadaan satu atau lebih variabel mandiri, misalnya Prestasi belajar Tahun Pertama Siswa sekolah berasrama SMU Al-Kautsar Angkatan XII

Analisis statitika dalam permasalahan diskriptif tergantung dari jenis skala pengamatan/ pengukuran nilai variabel yang diukur seperti ditunjukkan dalam Tabel 1-2)

Tabel I-2

Analisis Statistik Dalam Peneltian Diskripsi

Skala Pengukuran Macam Analisa
Kecendrungan Keragaman Pola Penyebaran
Nominal Modus Distribusi frekuansi
Ordinal Modus, Median Distribusi frekuensi
Interval/ Rasio Modus

Median

Mean

Variansi

Standar Deviasi

Distribusi frekuensi

Skewness

Kurtosis

E.     Rumusan masalah komparatif, adalah rumusan penelitian yang membandingkan keberadaan satu atau lebih variabel pada populasi/ sampel yang berbeda. Misalnya Prestasi belajar Tahun Pertama Siswa sekolah berasrama SMU Al-Kautsar dan Siswa sekolah tidak berasrama SMU 68 Sukabumi

Analisis statistik yang mungkin untuk skala pengukuran nomial meliputi (a) Binomial (b) (c) Mc Nemar (d) Fisher exact probability (d) Cochran Q, dan (e) Koefisien Kontigensi

Analisis Statistik yang mungkin untuk skala pengukuran ordinal meliputi (a) (1) Uji Kolmogorov Smirnov satu sampel dan untuk dua sampel  (b) Uji Deret satu sampel (c) Uji Tanda (d) Uji Pasangan Tanda Wilcoxon (e) Uji Median dan Perluasan Uji Median (f) Uji Mann-Whitney (g) Uji Deret Wald-Wolfowitz (h) Uji Reaksi Ekstrim Moses (i) Uji Analisis Varians dua arah Friedman (j) Uji Klasifikasi Kruskal Wallis satu arah (k) Uji Koefisien korelasi Rank Spearman (l) Uji Koefisien korelasi Rank Kendall (m) Uji Koefisien Korelasi Rank Parsial (n) Uji Koefisien Konkordans Kendall.

Analisis Statistik yang mungkin untuk skala pengukuran interval/ratio meliputi (a) Uji t satu atau dua sampel (b) Uji Anova satu jalur atau 2 jalur (c) Uji Pearson Product Moment  (d) Uji Korelasi Parsial dan Uji Korelasi Ganda (e) Uji regresi dan Uji regresi ganda

F.      Rumusan masalah asosiatif, adalah rumusan penelitian yang mengkaji hubungan antara beberapa variabel, yang dapat bersifat :

a)   Simetris, yaitu hubungan antara beberapa variabel yang munculnya bersamaan. Contoh : Hubungan antara urutan anak dalam keluarga dengan Prestasi Belajar Siswa Sekolah Berasrama SMU Al-Kautsar

a.       Kausal, yaitu hubungan antara beberapa variabel yang mempengaruhi dan beberapa variabel yang dipengaruhi (sebab akibat)  Contoh : Hubungan antara Gizi dengan Prestasi Belajar Siswa sekolah Berasrama SMU Al-Kautsar

b.      Interaktif/timbal balik, yaitu hubungan antar beberapa varibel yang saling mempengaruhi. Contoh : Hubungan antara Motivasi dan Prestasi Belajar Siswa Sekolah Berasrama SMU Al-Kautsar

G. ISTILAH YANG PENTING

Statistika (Statistics), Statistik (Statistic), Populasi, Sampel, Nominal, Ordinal, Interval, Ratio, Parameter, Statistika Deskriptif, Statistika Induktif, Metoda sampling acak, Metoda sampling tak acak, sampling sederhana, sampling bertingkat, sampling cluster, sampling sistimatis, sampling kuota, sampling insidentil, sampling purposif, sampling snowball

H. LATIHAN

a.       Nyatakan apakah pernyataan-pernyataan berikut ini termasuk dalam statistika diskripstif atau statistika induktif (4, h.17)

i.      Akibat penurunan produksi minyak oleh negara-negara penghasil minyak, maka diramalkan harga minyak akan menjadi dua kali lipat pada tahun yang akan datang

ii.      Sekurang-kurangnya 5 % dari semua kebakaran yang dilaporkan tahun lalu disebuah kota tertentu diakibatkan oleh tindakan sengaja orang-orang yang tidak bertanggung jawab

iii.      Sebanyak 60% diantara semua pasien yang menerima obat tertentu ternyata kemudian menderita akibat sampingan

b.      Disuatu daerah perumahan baru tercacat 12 rumah berbetuk kolonial, 4 Tudor, 5 Pedalaman Perancis dan 9 bentuk rancangan kontemporer. Nyatakan pernyataan berikut termasuk dalam statistika Diskripstif atau Induktif (4, h.17)

i.      Didaerah pemukiman baru lebih banyak dibangun rumah bentuk kolonial daripada rancangan rancangan lain

ii.      Setelah bentuk kolonial, penghuni disini menyenangi rancangan kontemporer

iii.      Jika kesecendrungan yang ada ini terus berlanjut, perusahaan real estate akan membangun lebih banyak rumah kontemporer daripada rumah kolonial dalam lima tahun mendatang

3.  Nyatakan skala pengukuran dari variabel dan sebutkan nilai variabel tersebut

a)      Suku Daerah,

b)      Kepangkatan Perwira Tingi Militer

c)      Mahasiswa terbaik 2004

d)     Agama resmi di Indonesia,

e)      Indeks Keberhasilan Pengambilan Matakuliah

f)       Tingkat Intelektualitas seseorang (IQ)

g)      Kualitas Pelayanan

h)      Kemampuan Dosen untuk Memberikan Kepuasan kepada Mahasiswa

REFERENSI

1.       David C Howell., Statistical Methods for Psychology., Duxbury Press., Third Edition., 1992

2.       Riduwan.,Drs., MBA., Skala Pengukuran Variabel-Variabel Penelitian., Penerbit Alfabeta Bandung.,cetakan ketiga Januari 2005

3.       Ronald E. Walpole., Pengantar Statistika., PT Gramedia., Edisi ketiga., Jakarta., 1988

4.       Sugiarto.,dkk., Teknik Sampling., Penerbit PT Gramedia Pustaka Utama., Jakarta 2003

5.       Sugiyono.,Dr.,Prof., Metoda Penelitian Kuantitatif, Kualtitatif dan R & D., Penerbit Alfabeta Bandung, Bandung 2006.

6.       Winarsunu Tulus., Statistik dalam Penelitian Psikologi dan Pendidikan., UMM Press., Edisi pertama cetakan kedua., 2002