Aku MENANGIS…. dibilang “kenapa tidak senyum”
Aku TERSENYUM… dbilang “ini senyum pamer”
Aku CEMBERUT…dbilang “tampaklah yang disembunyikan”
Aku DIAM… dbilang “tidak bisa bicara”
Aku BICARA… dbilang “banyak omong”
Aku LEMBUT… dbilang “pengecut dan licik”
Aku KERAS…dbilang “emosi”
Aku MENOLAK… dbilang “tidak kompak”
Aku SETUJU… dbilang “ikut-ikutan aja”

(Kiriman Yetty Bahtiar-Alumni 24-74)